Digitalisasi yang Bisa Digunakan untuk Pengembangan UMKM
Digitalisasi-UMKM

Date

Digitalisasi UMKM sangat dibutuhkan untuk membantu bisnis terus berkembang dan tidak tertinggal teknologi.

Seperti yang kita ketahui saat ini perkembangan teknologi makin pesat. Karena itu, digitalisasi UMKM sangat perlu dilakukan oleh para pemangku usaha ini. Berbagai platform perdagangan elektronik dan metode pembayaran digital hadir, mempermudah proses transaksi dan pemasaran. Agar bisnis tidak ketinggalan, ada beberapa digitalisasi UMKM yang bisa dilakukan.

Digitalisasi UMKM yang Bisa Dilakukan untuk Pengembangan UMKM

Digitalisasi adalah proses mengubah data dan informasi analog menjadi format digital, membuatnya mudah diakses dan diterima oleh sistem elektronik. Dalam era modern ini, digitalisasi memegang peran penting dalam mempermudah bisnis dan memperluas jangkauan pasar.

Dalam hal ini, digitalisasi juga membantu dalam pengembangan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM). Berikut adalah beberapa cara digitalisasi yang bisa digunakan untuk pengembangan UMKM.

1. Pemasaran Digital

Melalui digitalisasi, UMKM dapat menjangkau pasar lebih luas dengan memanfaatkan teknologi internet. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan membuat website atau akun media sosial untuk mempromosikan produk atau layanan.

Dengan mengandalkan media digital tersebut, pelaku UMKM bisa menjaring lebih banyak pelanggan. Selain itu, ada juga fitur iklan yang bisa dimanfaatkan untuk mengiklankan produk dan menjerat audiens yang lebih sesuai.

2. Sistem Pembayaran Digital

Dengan sistem pembayaran digital, UMKM dapat menawarkan pilihan pembayaran yang lebih praktis bagi pelanggan. Ini termasuk pembayaran melalui aplikasi mobile, e-wallet, dan kartu kredit. Selain lebih praktis, sistem pembayaran ini juga sangat memudahkan pelanggan yang tidak membawa cash.

Dengan adanya metode pembayaran digital ini akan mempermudah pelanggan saat melakukan transaksi. Selain itu, pilihan metode pembayaran yang lengkap juga akan menarik audiens agar menggunakan layanan atau produk yang ditawarkan.

3. Sistem Manajemen Stok dan Penjualan

Dengan menggunakan software manajemen stok dan penjualan, UMKM dapat melacak dan memantau persediaan barang, serta memudahkan proses penjualan dan pembayaran. Dengan begitu, seller bisa mengontrol sisa stok dengan lebih mudah.

4. Sistem Analitik Bisnis

Dengan menggunakan sistem analitik bisnis, UMKM dapat memantau dan menganalisis performa bisnis secara real time. Ini membantu UMKM untuk membuat keputusan bisnis yang lebih informatif dan berkualitas.

Dengan memanfaatkan teknologi digital ini, pebisnis UMKM juga bisa mengetahui apa yang harus diperbaiki dari performa yang didapatkan tersebut, baik itu strategi penjualan atau produk yang ditawarkan oleh UMKM.

5. Sistem Komunikasi dengan Pelanggan

Dengan menggunakan sistem komunikasi digital, UMKM dapat memantau dan membalas pesan pelanggan secara efisien. Ini membantu UMKM untuk membangun hubungan yang lebih baik dengan pelanggan dan memastikan bahwa mereka merasa puas dengan layanan yang diterima.

Digitalisasi UMKM membantu usaha untuk meningkatkan efisiensi bisnis, menjangkau pasar yang lebih luas, dan membuat bisnis lebih mudah diakses oleh pelanggan. Oleh karena itu, UMKM harus mempertimbangkan untuk mengadopsi teknologi digital untuk membantu pengembangan bisnis mereka.

2 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More
articles

The Mansion Bougenville | Tower Fontana, Unit BF – 26 H2

Jl. Trembesi Blok D, Pademangan Timur, Pademangan, Jakarta Utara. 14410

Follow Us

thecircle © 2020 All Rights Reserved

Open chat
1
Hello. Terima kasih sudah menghubungi Jasa Pengurusan Legalitas Usaha.
Ada yang bisa kami bantu?